Wajah keperitan rakyat di hari lebaran - [ video ]

Rakyat begini bukan kleptokrat tetapi melarat bro. Mereka sarat dengan kesabaran. Kehidupan perlu diteruskan. 

Sewajarnya wajah dan potret golongan sebegini tidak lagi mewarnai masyarakat Melayu di M'sia. Negara begitu makmur sebenarnya tetapi agihan bahagian tidak seperti diharapkan. Saya tahu dan anda pun tahu kenapa? 'kekayaan' kemewahan hanya beredar dalam satu kelompok orang-orang 'berkuasa' sahaja. Bila ini berlaku, rakyat pasti terbiar melarat. 

Di sana ada yang terlalu boros, boros malampau ! Kepedulian kepada rakyat 'kecil' tidak lagi dalam  'agenda' mereka. Tetapi yang peliknya, rakyat 'kecil' seperti ini masih terus memberikan mereka 'kepercayaan' kepada kumpulan penguasa itu.

Selamat Hari Raya… 
dari bawah jambatan
Mohamad Fadli | June 25, 2017




Eduar dan 18 ahli keluarganya sekali lagi beraya di 'rumah' mereka.
Tahun ini, Eduar Kadir dan 18 ahli keluarga termasuk menantu dan cucu sekali lagi menyambut Aidilfitri bersama.

Cuma bezanya, mereka berkampung di bawah sebuah jambatan di Jalan Kem dekat Pelabuhan Klang.

Eduar, 60, sudah 5 tahun tinggal di situ, bersama-sama dengan 9 orang anak, 4 menantunya dan 5 cucu.

Rumah yang dibina di bawah jambatan itu menggunakan papan nipis berbumbungkan zink terpakai, dan terletak betul-betul di tepi lebuh raya.

Bekalan air dan elektrik pula diperolehi melalui bantuan jiran, sebuah penempatan nelayan, disambungkan ke “rumah” mereka.

“Tidak ada kampung. Sambut Aidilfitri di sini selama-lamanya. Raya biasa-biasa sahaja, beli kuih sedikit dan dapat masak nasi lemak pada hari pertama Aidilfitri nanti.

“Sudah cukup,” kata Eduar ketika dilawati FMT.

“Baju raya pula dapat satu pasang untuk saya, anak dan cucu. Yang penting anak dan cucu saya dapat beraya,” katanya.

Sebelum ini, kisah Eduar mendapat perhatian, dan ada yang menyalahkan pihak berkuasa yang dituduh tidak membantu.

Semuanya bermula selepas keluarga besar itu terpaksa mengosongkan rumah mereka kerana tidak mampu membayar sewa bulanan.

Selamat Hari Raya..dari bawah jambatan

Eduar berasal dari Riau, Indonesia, dan berhijrah ke Malaysia pada 1979 untuk mencari rezeki, sebelum bertemu jodoh dengan wanita warga tempatan, Azizah Busu.

Buruh binaan yang bekerja memasang cerucuk ini terpaksa menjadikan jambatan itu sebagai tempat berteduh kerana tidak mampu menyewa rumah yang lebih selesa.

“Masih tertekan kerana anak ramai dan kalau ada duit, baru beli makanan. Gaji saya pun sebulan hanya RM800, manakala anak-anak saya hanya seorang yang bekerja. Itu pun yang bongsu berumur 15 tahun.

“Lagi nak tangung 2 orang anak yang masih bersekolah berumur 7 dan 9 tahun. Kalau nak ikut memang tidak mampu sebab wang tiada tetapi diam sahaja. Makan itu biasa sahaja, kadang hanya makan lauk telur dengan ikan bilis sahaja.

“Paling mewah dapat makan lauk ayam dengan ikan pun dah cukup. Itu pun hasil bantuan anak-anak. Kalau ada rezeki lebih, mereka menangkap ikan di sungai,” katanya. 

Terima bantuan

Sejak kisahnya tersebar, semakin banyak bantuan diterima Eduar.

Yang terkini, ada rancangan Lembaga Zakat Selangor (LZS) menyumbangkannya sebuah rumah di Bukit Raja, Klang.

Eduar juga menerima bantuan makanan asas seperti beras, minyak masak, telur, di samping wang tunai.

“Saya bersyukur dan tidak dapat saya balas. Hanya Allah sahaja dapat balas jasa mereka. Saya ucap terima kasih. Saya tak dapat nak bayar balik dengan wang dan tenaga saya,” katanya.

Menantu Eduar, Mazlan Delbino, 23, merasai kesempitan keluarga itu, tetapi kemalangan yang dialaminya menyebabkan dia sukar bekerja seperti dulu.

Dia kini bekerja mengutip barang kitar semula, dengan pendapatan harian RM20 yang sedikit sebanyak dapat membantu ayah mertuanya.

“Sanggup cari barang kitar semula, janji mereka bahagia, tersenyum dan anak-anak saya boleh makan,” kata bapa kepada 2 orang anak itu yang berasal dari Kota Kinabalu, Sabah.

Mazlan merindui kampung halamannya di Sabah, tetapi terpaksa melupakan hasratnya membawa keluarganya beraya di sana.

“Rasa sedih nak balik kampung untuk jumpa ibu bapa saya. Sudah hampir 4 tahun dah tak balik. Niat nak bekerja tetapi jumpa jodoh di sini. Sedih juga lihat orang lain senang tetapi apa yang kita dan anak-anak nak tak dapat.

“Ada juga yang terluka dan bahagia. Janji anak-anak dan adik beradik dapat beraya.”..Sumber .



Posted by Mat Tanjong at 11.37 pm







Comments

  1. Saya mengucapkan banyak terima kasih kepada MBAH BUDI HARTONO yang telah menolong saya dalam kesulitan ini tidak pernah terpikirkan berkat bantuan MBAH yang memberikan pesugihan dana gaib sebesar 1 miliar syukur alhamdulillah kini saya sudah bisa melunasi semua hutang-hutang saya yang ada di BANK sisanya untuk buka usaha kemarin saya takut mengikuti pesugihan ini takuk ada tumbal tapi mau di apa dengan kondisi yang tidak memunkinkan dan akhirnya saya coba minta tolong sama MBAH BUDI HARTONO dan dengan senang hati MBAH BUDI HARTONO membantu saya pesugihan dana gaibnya alhamdulillah semuanya bener-benar terbukti pesugihan dari MBAH ternyata aman tanpa tumbal karna saya sudah membuktikannya tidak ada resiko apapun dan baru kali ini saya menemukan dukun yang jujur yang bisa di percaya jangan anda takut untuk konsultasi jika anda ingin di bantu seperti saya terutama yang terlilit hutang lansung hubungi MBAH BUDI HARTONO di nomor hp 085-256-077-899 untuk info lebih jelasnya buka blog MBAH silahkan klik disini-> PESUGIHAN TANPA TUMBAL

    ReplyDelete
  2. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Kerusi PAS Milik AMANAH - Salahuddin Ayub

PA$ Makin Terkoyak. Karut. wal Marut - PA$ Selangor dan Isu Syi'ah [2 video]

Bebal Punya PA$